wb_sunny

Breaking News

Kita Bisa Menghindari COVID-19 Dengan Memesan Makanan Via Online

Kita Bisa Menghindari COVID-19 Dengan Memesan Makanan Via Online


Kebijakan diam di rumah tak lagi jadi sekedar himbauan, namun juga menjadi perintah dan semakin digalakkan pemerintah. Artinya, pergerakan makin dibatasi.

Ini menjadi salah satu alasan masyarakat makin sering menggunakan jasa belanja online, baik untuk pembelian barang maupun makanan. Namun, tak sedikit yang khawatir risiko akan tertular covid-19 saat menerima paket atau pesanan makanan.

Secara alami, pertanyaan ini bisa dijawab dari sejumlah perspektif, misal apakah pengiriman dan pengambilan makanan aman untuk orang yang memesannya? untuk karyawan yang menyiapkan makanan?  dan pengemudi pengiriman?  Jawabannya, tidak ada yang pasti, tetapi mungkin ada cara agar pelanggan dan perusahaan mengurangi risiko ini.

Mengutip Washington Post, berikut adalah sejumlah pertanyaan yang sering ditanyakan terkait pengiriman paket online:

Apakah pengiriman makanan dan bungkus makanan aman untuk orang yang memesan?

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit telah konsisten pada pengiriman pesan sejak awal wabah corona dan mengatakan bahwa tidak ada bukti corona dapat ditularkan melalui makanan. Virus corona umumnya dianggap menyebar dari orang ke orang melalui tetesan pernapasan dari batuk atau bersin. 

Bahan makanan kita mungkin aman, tetapi bagaimana dengan kemasannya? 

Masyarakat secara khusus prihatin tentang penularan penyakit melalui benda mati sejak New England Journal of Medicine menerbitkan sebuah penelitian pada pertengahan Maret yang mengatakan bahwa virus corona terdeteksi pada kertas karton, plastik dan bahan lainnya selama berjam-jam, bahkan berhari-hari menempel pada permukaan.

Dalam beberapa hari penelitian, para profesional medis menyarankan agar semua orang mengambil tindakan pencegahan ekstra untuk melindungi diri dari wadah berbahaya agar tidak terbawa ke rumah. 

Tetapi baru-baru ini di op-ed Washington Post, Joseph G. Allen, seorang asisten profesor ilmu eksposur memberikan beberapa perspektif yang sangat dibutuhkan.

Dalam dunia epidemiologi, ada cara yang bermanfaat untuk memikirkannya. Pikirkan metode ini sebagai potongan kue. 

Agar penyakit terjadi, semua potongan kue harus ada di sana. Misal, jika pengemudi sakit, bersin atau batuk, partikel virus yang ditransfer ke paket terjadi selang waktu yang sangat singkat sebelum pengiriman, Anda pun menyentuh tempat yang sama persis pada paket yang terkena bersin, Anda kemudian menyentuh wajah atau mulut Anda sebelum mencuci tangan.

"Penilaian saya adalah bahwa peran transmisi ini dikerdilkan oleh kontribusi yang dibuat oleh orang-orang yang bahkan tidak menyadari bahwa mereka sudah terinfeksi. Orang-orang harus mencuci tangan secara teratur ketika mereka menyiapkan makanan," kata William Hanage, seorang profesor epidemiologi di Pusat Dinamika Penyakit Menular di Harvard. 

Lantas, apa yang dapat dilakukan untuk melindungi diri dari kemungkinan penularan ini? 

Para ahli mengatakan bahwa cara terbaik melindungi restoran adalah dengan membungkus dan membawa pulang makanan di restoran yang Anda percayai. Tetapi Anda juga dapat melacak laporan inspeksi kesehatan restoran tersebut terlebih dahulu.

Sebelumnya, sebuah cerita dari Washington, menimbulkan kekhawatiran yang menyebut bahwa virus corona dapat ditularkan melalui udara tanpa orang yang terinfeksi batuk atau bersin.  Sampai saat ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tetap berpegang teguh pada peringatannya bahwa virus corona hanya ditularkan melalui tetesan dari batuk dan bersin, melalui tetesan udara yang lebih kecil.

Melihat hal ini, beberapa perusahaan pengiriman seperti DoorDash, Postmates, dan Uber Eats pun menawarkan opsi tanpa kontak di mana pengemudi akan menurunkan pesanan Anda di teras atau area khusus lainnya. Ini juga sudah dillaukan oleh kurir-kurir di Indonesia.

Demikian pula, beberapa restoran dan kedai kopi memungkinkan pelanggan untuk mengambil pesanan mereka dari konter, sehingga menghindari kontak dengan karyawan.

Terlepas apakah Anda memilih opsi tanpa kontak untuk dibawa pulang, penting untuk menjaga jarak setidaknya satu meter dari karyawan dan pelanggan lain untuk mencegah penyebaran virus.

 "Anda sudah melakukan bagian Anda dengan mendapatkan makanan dari bungkus makanan dan pengiriman. Jika Anda mengambil langkah-langkah tambahan itu, maka Anda melakukan lebih banyak. Anda pun mengurangi risiko lebih banyak lagi," kata Hanage. 

Apakah pengiriman dan pengambilan makanan aman untuk para karyawan menyiapkan dan mengemas pesanan?

Ini adalah pertanyaan yang hampir mustahil untuk dijawab. Setiap restoran memiliki cara berbeda, seperti beberapa hanya membutuhkan beberapa karyawan untuk beroperasi sekarang, sementara beberapa masih memiliki karyawan penuh. 

Beberapa memiliki dapur yang ketat dan beberapa memiliki yang luas.  Beberapa karyawan dapat berjalan kaki ke tempat bekerja, dan beberapa harus menggunakan transportasi umum, yang membuat mereka terpapar oleh lebih banyak orang yang mungkin membawa virus. 

Hal terbaik untuk dilakukan adalah berbicara dengan manajer restoran favorit Anda dan bertanya bagaimana mereka menjaga karyawan mereka tetap aman.

Seperti yang ditunjukkan oleh National Restaurant Association, industri ini telah mengikuti pedoman kesehatan masyarakat setempat yang ketat.  Untuk memenuhi pedoman ini, restoran memiliki protokol keselamatan dan praktik terbaik yang ada seperti melipatgandakan upaya menjaga tempat kerja yang sehat, pembersihan permukaan kerja yang lebih sering dan mengganti sarung tangan berulang kali.

Terlepas dari semua tindakan pencegahan dan langkah-langkah baru, namun, banyak restoran masih memilih untuk menutup seluruhnya, karena mereka tidak dapat menghasilkan cukup uang untuk menjaga bisnis tetap bertahan. Beberapa atasan tidak menganggap risiko itu sepadan dengan pendapatan.

Apakah pengiriman makanan aman untuk pengemudi?

Intinya, pelanggan yang memesan makanan pengiriman harus meminta opsi tanpa kontak.  Ini baik untuk pelanggan dan pengemudi. 

Perlu diingat, pengemudi atau kurir banyak bertemu orang dalam sehari untuk mengantar makanan dan bisa dapat membawa mereka berhadapan dengan pelanggan yang terinfeksi. Tetapi jika Anda bersikeras untuk bertemu dengan pengemudi, cucilah tangan Anda terlebih dahulu dengan sabun dan air panas selama 20 detik dan pakailah masker.

Beri tahu pengemudi bahwa Anda ingin melindungi kesehatan mereka juga dengan menjaga jarak.  Dan jangan lupa memberi uang tip dengan baik dan sopan.

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Posting Komentar